Sabtu, 22 Juli 2017

I Hate My Camera

I hate my camera.


Because...



Kamera gue adalah kamera DSLR merk Sony keluaran tahun 2008. Sony a200. Bayangin aja udah kamera gue udah umur sembilan tahun, kalo ibarat anak kecil, udah kelas 4 SD. GUE PUNYA ANAK KELAS 4 SD COBA!!! TERUS IBUNYA SIAPA??!!! Ehm. Oke. Fokus. Barang kuno, desainnya jelek, berat lagi. Karena udah terbiasa dengan berat kamera ini gue sampe kagok megang kamera-kamera keluaran baru kayak Nikon D3200 kepunyaan temen atau Canon 650D kepunyaan sepupu. Uh, rasanya kayak ngga lagi megang kamera.



Terus, yang bikin gue kesel banget sama kamera ini adalah autofokus-nya yang rusak. Jadi setiap kali gue hidupin kamera, autofokusnya geter-geter gitu. Ngeselin lagi kalo udah dapet momen yang pas, udah siap jepret, tapi autofokusnya masih muter-muter gak jelas, kalo udah gitu rasanya pengin ngebanting kamera. Tapi gajadi, gue ubah fokus nya ke manual. Gue benci mode manual ini, rasanya percuma pake manual, kerja dua kali, hasilnya juga belum tentu lebih bagus.

Ketiga, gue benci karena kamera ini ISO range nya mentok sampe 3200. Padahal kamera-kamera sekarang ini ISO range nya bisa sampe 25.600 bahkan mirrorless keluaran Sony bisa lebih besar lagi. Ini juga bikin kesel sih, secara gue lebih suka hunfot malem, padahal sensor ISO gue kecil banget, jadi terpaksa main low shutter speed, padahal gue handheld, alias gak pake alat bantu apapun. Hasil foto jadi blur-blur gitu. Kalo udah gini terpaksa gue main sharpen waktu ngeditnya.

Ke-empat, kamera gue nggak punya fitur mindah viewfinder ke layar LCD. Sebenernya ini nggak jadi masalah yang serius. Tapi bakalan lebih mudah kalo gue bisa makai layar LCD waktu motret. Apalagi waktu ngambil gambar dengan low angle. Sekarang banyak banget kamera yang punya fitur ini. Ini jelas mempermudah waktu pengambilan gambar, jelas-jelas bikin iri.

Selanjutnya, kamera gue belum dilengkapi dengan fitur video recorder. Gue nggak bisa ngerekam video. Padahal sekarang kan lagi ngetrend tuh bikin-bikin video terus di upload ke Youtube. Terus bisa punya subscriber banyak. Terus bisa terkenal. Hehehehehe...



But...


Dari semua kekurangan-kekurangan yang dimiliki si Son (nama panggilan), gue jadi belajar banyak. Gue belajar gimana caranya manual fokus, gue belajar gimana nentuin ISO yang tepat saat di dalam ruangan, gue belajar sabar kalo banyak momen yang gue lewatin cuman gara-gara si Son masih cari-cari fokus, gue juga belajar kalo gue mau bersabar dan terus mencoba gue bakalan dapat hasil yang gue inginkan. Dan masih banyak lagi pelajaran-pelajaran yang gue dapet dari Son.

Pada akhirnya Son tetaplah kamera jadul yang bahkan nggak bisa ngerekam video. Pada akhirnya Son adalah kamera tua yang seharusnya udah pensiun dan disimpen di gudang. Pada akhirnya, Son tetaplah kamera yang sering bikin kesel gue karena kekurangan-kekurangannya. Pada akhirnya, Son adalah kamera pertama gue, kamera yang udah nemenin gue belajar fotografi dari nol sampe sekarang. Pada akhirnya, Son adalah kamera gue yang rela gue bawa kemana-mana. Apalagi waktu di Bali.

Pada akhirnya, Son adalah anak kelas 4 SD gue, anak yang mengajarkan gue apa itu arti sebuah kesabaran.

Selamat Sabtu malam.




Sabtu, 15 Juli 2017

[Bukan Review] Spider-man : Homecoming

Halo pembaca! Akhirnya blog ini update lagi ya, sudah hampir satu tahun gue nggak update. Yah, alasannya karena gue sibuk dengan tugas-tugas dan kegiatan sekolah (bohong, aslinya sih males). Sampai banyak dari temen-temen yang nanyain kapan blog ini akan update lagi. Mereka menunggu, menunggu, dan menunggu (lebay aslik). Sampai akhirnya gue bisa keluar dari zona nyaman gue dan kembali memutuskan untuk mengurus blog ini lagi. Kedepannya blog ini bakal kembali aktif tapi nggak akan rutin seminggu sekali seperti dulu, yang pasti setiap Sabtu malam.

Yak setelah berbulan-bulan nggak nulis, gue jadi bingung mau nulis apa, darimana, kapan, dan dimana. Akhirnya gue memutuskan untuk memulai lagi dengan segmen [Bukan Review] ini. Minggu ini Marvel baru aja merilis film superhero baru, dan itu adalah superhero terfavorit gue. Untuk kalian yang belum tahu bisa baca post lama gue disini :


Sebelumnya gue peringatkan untuk segmen [Bukan Review] ini mengandung beberapa (bahkan banyak) spoiler. Jadi buat kalian yang belum nonton gue saranin selesai baca sampai paragraf ini, tutup browser kalian, dan pergi ke bioskop, mumpung filmnya masih ada.


[SPOILER ALERT!]


Peter Parker kali ini diperankan sama Tom Holland, aktor muda asal Inggris. Setting waktunya kembali mundur, Peter balik lagi ke SMA, Bibi May masih muda. Di SMA ini Peter digambarkan sebagai murid yang cerdas, tapi nggak cupu kayak Spider-man 1. Dia biasa-biasa aja.

Seperti biasa superhero nggak lengkap kalo nggak ada karekter perempuan yang jadi pacarnya. Di film ini yang jadi pasangan Peter adalah karakter baru bernama Liz. Gue juga nggak terlalu paham asal-usul karakter ini, gue belum pernah baca soal Liz ini di komiknya. Yang gue kenal si Michelle yang diperanin sama Zendaya yang di akhir film ngaku sebagai MJ (yang aslinya singkatan dari Mary Jane, atau mungkin ini easter eggs). Gue cukup kaget juga sih, sama akting Zendaya yang beda banget, mengingat setiap kali gue liat dia nongol jadi KC di serial K.C. Undercover di Disney Channel.

Karakter lainnya yaitu Flash Thompson, yang bisa di bilang jadi pem-bully nomer satu Peter di SMA. Gue juga cukup kaget waktu Flash di peranin sama orang spanyol, eh bukan ding, setelah gue googling Tony Rovelori ini orang Amerika, orang tua nya aja yang dari Spanyol. Kalo di komiknya sih Flash ini digambarkan orang Amerika dengan rambut kuning blonde nya. Terus ada lagi Ned Leeds yang jadi sahabat Peter pengganti Harry. Ned ini diperanin sama Jacob, yang di setiap scene kerjaannya nge-lucu. Yang gue tau juga si Ned ini nantinya bakal jadi Hobgoblin, salah satu musuh Spidey, di komiknya sih (easter eggs lagi)

Di film ini gue cukup banyak menemukan easter eggs, selain dua diatas. Terus ada lagi karakter perempuan berambut pirang yang jadi pembawa berita sekolah nya Peter, Betty Brants. Yep! Si sekretaris nya J. Jonah Jameson si CEO Daily Bugles yang muncul di film Spiderman 1, 2, dan 3. Terus si penjahat yang di interogasi Spiderman di tempat parkir itu yang ngakunya punya keponakan. Nah keponakannya itu nggak lain adalah Miles Morales, spidey yang nggantiin Peter di Earth-1610, kalo kalian nggak baca komiknya gue nggak yakin kalian paham sih.

Miles Morales
Film superhero nggak lengkap kalo nggak ada musuhnya kan. Nah di Homecoming ini munculin empat supervillain sekaligus. The Vulture, musuh utamanya yang belakangan jadi bapaknya Liz (ups, spoiler banget), The Shocker yang pake sarung tangan listrik, terus The Thinkerer yang ngebuat alat-alat dari teknologi alien. Kok cuman tiga? Ya, karena satunya cuman nongol sekilas waktu di feri sama di penjara saat credit scene, The Scorpion. Ini juga bisa tanda kebangkitan Sinister Six--organisasi penjahat yang isinya musuh-musuh spidey-- di film selanjutnya.

Yang paling mencolok di film ini tentu aja kostum barunya spidey yang dibuat sama Tony Stark. Yang punya A.I mirip kayak Iron Man, kalo Iron Man punya JARVIS di Spiderman ada "Suit Lady" yang dikasih nama Karen sama Peter. Di kostum ini ada teknologi canggih kayak bisa ngeluarin 500 varian jaring. Banyak banget kan. Terus ada berbagai macam mode di kostum ini, salah satunya Instant Kill Mode yang jatuhnya malah kocak karena ngebuat Peter panik setiap kali Karen nawarin. Terus ada kostum Spider-man 2.0 yang bikin gue nangis saking kerennya, yap kalian nggak salah baca, gue nangis. Tapi akhirnya kostum itu ditolak sama Peter karena dia belum mau masuk Avengers resmi dan masih pengin jadi 'Friendly Neighborhood Spider-man'. Kalo di komiknya satu-satunya kostum yang dikasih Tony Stark itu kostum Iron Spider yang muncul di komik Civil War saat Peter masuk ke tim Tony buat ngelawan Kapten Amerika. Nggak bisa dipungkiri kalo kostum ini jadi daya tarik utama orang buat nonton film Homecoming, tapi gue ngarasa ada yang kurang. Setelah dibantu Karen, di film ini Spidey jarang atau nggak pernah pake kemampuan Spider's Sense-nya. Ituloh, kemampuan sensor bahayanya spidey.

Iron Spider


Film ini adalah film Spidey ke-6. tentunya jadi beban tersendiri buat sutradaranya si Om Jon Watts buat nge-garap film ini. Mengingat film-film pendahulunya yang masih keinget jelas sama gue. Apalagi Spidey versi Om Tobey, jadi Peter Parker itu udah identik sama Tobey. Nah, untuk itu gue sedikit menurunkan standar ekpektasi gue tentang film ini. Kan kasian Om Jon baru kali ini disuruh garap film superhero udah banyak yang bilang jelek. Menurut gue Homecoming ini masuk standar 'good movie', yeah, just good.

Yah, kayaknya cukup deh. Sebenernya masih banyak yang pengin gue ceritain, tapi udah capek. Maklum, udah lama nggak nulis blog (alesan!). 


Selamat Sabtu malam!

Sabtu, 19 November 2016

Writing Watches : Rahasia Si Bro

Halo para manusia! Ketemu lagi sama aku, Io si jam tangan!
Halo, para manusia!
Si Bro sekarang udah nggak gila lagi kayak dulu, jadi bener kalo dia gila gara-gara UN. Aku jadi lega, dia udah bisa ketawa lepas seperti dulu lagi. Main sama temen-temennya kayak dulu lagi. Males-malesan di kamar kayak dulu lagi. Akhirnya...



Tapi...


Si Bro sekarang udah sombong. Dia sok-sok an jadi blogger professional di depan temen-temennya. Padahal, pageviews aja belum tembus jutaan. Kalo dipuji soal blog, si Bro bakalan senyum-senyum sendiri sambil bilang "Iya dong!". Si Bro juga pernah memulai sebuah konflik kecil sama temennya gara-gara blog. Kurang lebih gini percakapan mereka :

"Eh, gimana kabarnya blogmu?", tanya si Bro ke temennya

"Udah gak pernah update lagi, males." , jawab temen si Bro yang juga nge-blog gara-gara tugas

"Loh, kok bisa?! Konsisten dong, kayak gue!", balas si Bro dengan nada yang sombong.

Mulailah adu mulut antara si Bro sama Temennya itu.


***


Pernah juga si Bro ditanyain, "Kok bisa sih, update tiap Minggu gitu? Apa tiap Minggu online gitu?". Si Bro dengan senyuman dan hidungnya yang kembang-kempis sombong menjawab, "Iya dong! Itu namanya konsisten!". Aku nggak suka sama si Bro yang kayak gini.

Makanya, sekarang aku mau bongkar semua rahasia si Bro soal blog. Biarin si Bro marah sama aku, biarin si Bro nggak mau ngomong lagi sama aku. Biar dia tau rasa. Gini-gini aku sering dipakai waktu dia lagi ngedit blog, jadi aku tau apa rahasianya.

Buat si Bro yang membaca tulisan aku ini, maaf. Aku cuma mau si Bro kayak dulu lagi, aku mau sifat sombong Bro hilang. Maaf sekali lagi Bro.



Rahasia Terbesar Si Bro Tentang Blog.

Si Bro nggak bener-bener online tiap Minggu. Tentu kalian bertanya-tanya, terus gimana caranya nge-post kalo nggak online? Sabar, sabar. Jadi si Bro biasanya nulis banyaaaaaaak banget judul yang jadi draf dalam satu waktu, kadang ada yang masih setengah, kadang cuma nulis judulnya, kadang juga bisa selesai (kalo lagi beruntung). Nah, disini bagian yang paling penting. Si Bro menggunakan fitur dari blogger. Yang bisa nge-publish postingan dengan otomatis. Bahkan ketika nggak tersambung sama koneksi internet.

Pertama, setelah kalian selesai menulis buat postingan blog kalian, klik tab 'Jadwal' atau 'Schedule' yang ada di kolom sebelah kiri. Nanti bakalan muncul seperti ini,



Setelah muncul seperti gambar diatas, pilih 'Set date and time'. Nanti bakalan muncul kayak gini (lagi).


Kalian bisa bebas menentukan hari apa, tanggal berapa, bulan apa, tahun berapa, sampai jam dan menit ke berapa. Pokoknya kalian bisa leluasa menentukan kapan postingan kalian akan di-publish secara otomatis. Setelah menentukan, jangan lupa klik 'Done'. 


Lalu klik  'Publish'. Tenang, postingan kalian tetep ke-publish tepat seperti yang kalian atur kok. Postingan kalian akan diberi tag 'Scheduled' atau 'Terjadwal', bukan lagi 'Draft'. 



Nah, akhirnya udah kebongkar rahasia si Bro. Dia udah nggak bisa pamer lagi, kalo dia tetep pamer, bilang aja, "Ah, gue juga bisa. Gampang!". Gitu. Aku tau si Bro bakalan marah besar begitu tau rahasianya kebongkar. Mungkin dia bakalan diemin aku selama setahun, ngelepasin mur-mur ku satu-satu, ngebentur-benturin aku ke meja, sampai nyemplungin aku ke dalam air (kalo ini sih, aku berani. soalnya kan aku water resist!).

Oke, karena rahasia si Bro udah kebongkar, aku pamit dulu. Mungkin aku nggak bakalan bisa nyuri-nyuri nge-post di blog ini lagi. Tapi, itu semua demi si Bro, semoga aja habis dia baca postinganku ini dia bisa sadar dan insaf.

Selamat malam para Manusia! Sampai Jumpa (kalo bisa)!


TAMBAHAN

Cerita Sedih

Yak, hai para pembaca. Ini gue Fikri. Dengan berat hati, gue sampaikan postingan ini mungkin jadi post terakhir dari segmen Writing Watches. Io, si penulis segmen ini mengalami kerusakan. Bukan-bukan gue yang ngerusakin Io, lebih tepatnya gue nggak sengaja. Io tanpa sengaja jatuh dari atas lemari dan tiba-tiba layarnya mati. Udah gue coba bawa ke toko jam, katanya LED nya bermasalah dan harus diganti. Daaaaaaan... LED nya cuman ada di kantor pusat nya Casio, yang ada di Jakarta Pusat.

Gue tau kalian sedih, gue juga sedih. Kita semua sedih. Tapi, kesedihan nggak boleh dibiarkan berlarut-larut kan? 

Selamat Sabtu malam!

Sabtu, 12 November 2016

[Bukan Review] Doctor Strange

Yak! akhirnya gue bisa curi-curi waktu dari jadwal gue yang super padat ini *yaelah*. Seperti biasa anak sekolahan seperti gue kalo nggak sibuk belajar ya sibuk nugas. GILA! ternyata kehidupan SMA begitu kejam, apalagi pake kurikulum 2013. Gue kayak mau mati. Tugas tertulis, tugas praktek, dan tugas-tugas lain yang nggak bisa gue sebutin satu-satu. BUANYAK BANGET! Bahkan hari Sabtu dan Minggu yang seharusnya dipakai liburan, malah dipakai ngerjain tugas. Tapi seperti halnya manusia-manusia lain, gue juga butuh refreshing. Akhirnya gue cabut ke bioskop.

Bersama kedua teman, malam itu, malam Ming... eh, Sabtu malam. Gue berangkat ke bioskop di salah satu mall di Semarang. Kami berangkat selepas maghrib, dan sampai sekitar jam setengah tujuh. Seperti biasa, kami terlambat. Tiket yang diputar jam 7 sudah penuh. Akhirnya kami membeli tiket yang jam 21.20. Inu berarti kami harus menunggu dua jam lebih untuk masuk ke studio, dan bersiap pulang malam.

Dua jam lebih kami habiskan di KFC. Menghabiskan waktu dengan cerita dan tertawa. Ngobrolin apapun, siapapun. Dari temen-temen sekelas, guru-guru, sampai mak-mak kantin. Topik paling ramai ya masalah percintaan. Sayang gue gak bisa cerita banyak soal ini, karena dari lahir gue belum pernah ngerasain pacaran #curhat. Biasanya kalo udah gini, gue cuman jadi pendengar, dan penanya yang rajin. Tanya-tanya, gimana sih pacaran itu? Gak kerasa dua jam udah lewat dan masing-masing dari kami sudah menghabiskan float nya. Saatnya kembali ke bioskop.


[SPOILER ARLERT!]


Doctor Strange bercerita tentang seorang doktor bernama Stephen Strange yang hebat dalam mengoperasi pasien, tetapi sombong. Di awal film udah di perlihatkan kesombongan si Strange. Dokter mana yang sedang operasi malah ngedengerin musik klasik? Cuma Dr. Strange. Tapi suatu ketika, Dr. Strange mengalami kecelakaan lalu lintas dan kehilangan sebagian kemampuan saraf di tangannya. Jadi tangannya jadi tremor gitu. Nah, dari situ dia frustasi dan menghabiskan uangnya untuk menyembuhkan tangannya.

Sampai suatu saat, ketika hartanya semakin menipis, dia diberitahu untuk pergi ke tempat penyembuhan mujarab bernama Kamar-Taj. Ternyata Kamar-Taj adalah tempat pelatihan para penyihir-penyihir yang dipimpin seseorang yang disebut "The Ancient One". Di sana Dr. Strange melakukan latihan untuk mendapatkan kemampuan tangannya lagi.

Di film ini yang jadi mushnya Kaelicus... Kaelicius... apalah itu. Gue lupa. Dia berniat membuka gerbang antar dimensi dan membebaskan Dormammu, penguasa dimensi gelap. Tapi-dengan kepintarannya Dr. Strange bisa ngalahin si Kael dan Dormammu.

Oiya, film superhero Marvel gak lengkap tanpa kehadiran Stan Lee sebagai cameo. Di film ini Stan Lee digambarkan jadi orang tua yang sedang baca koran. Film Marvel juga gak lengkap tanpa credit scene yang bikin penasaran. Penasaran ya? Makanya nonton. ehehehe...

Yah, filmnya bagus. Visual efek nya GILAK! Ada satu scene dimana kota New York dibalik-balik. Sayang gue gak nonton 3D. Buat kalian yang belum nonton, Dr. Strange SANGAT SANGAT SANGAT dianjurkan nonton 3D. Gue SANGAT AMAT MENYESAL nggak nonton 3D.

Nggak kerasa filmnya selesai. 114 menit terasa kurang buat film sebagus ini. Oiya, kemungkinan Dr.Strange bakal muncul lagi di Thor : Ragnarok. Jam 23.18 gue pulang, ini pertama kalinya gue pulang hampir tengah malam. Yah, gue kan anak baik-baik. :)

Selamat Sabtu malam!

Sabtu, 23 Juli 2016

Saat Ini... (Part 2)

Selamat datang di Saat Ini Part 2. Kalo kalian penasaran di mana Part 1-nya kalian bisa klik di




Sebelum mulai, gue minta maaf sebenernya ini tulisan gue beberapa bulan yang lalu dan lupa gue publish. Sekarang gue makin disibukkan dengan aktifitas sekolah, yah maklum gue naik kelas 11. Oke, lanjut aja ya...



1. Saat ini, saat gue menulis ini, gue juga sambil menonton berita di TV. Yah, gue juga bisa nonton berita, nggak cuma nonton BimaX. Waktu itu lagi meledak berita tentang pembunuhan anak perempuan berumur 8 tahun. Nggak cuma dibunuh, gadis itu juga di"itu"in dulu sebelum dibunuh. GILA! Dan lagi keterangan tersangka bisa begitu membingungkan kepolisian karena ganti-ganti. Sampai memancing kemarahan seorang pesulap terkenal juga. Gue juga sebenarnya marah kali ngedenger kasus ini, tapi gue nggak harus ikutan bikin video juga kan?


2. Saat ini, di sosial media lagi booming perdebatan-perdebatan masalah "same gender marrieage". GILA! Amerika katanya udah melegalkan hal ini. BENER-BENER GILA! Kiamat memang sudah dekat. Apa jadinya kalo cowok sama cowok? Emangnya perempuan di dunia ini udah habis? Terus apa jadinya kalo perempuan sama perempuan? Emangnya cowok di dunia ini udah habis? Gue aja masih sen... lah, gue malah curhat. 

Dan lagi, kenapa gay dan lesbian ini dilambangkan dengan bendera pelangi? Kenapa keindahan pelangi dilambangkan sebagai kegilaan dunia? Kasihan Agung yang udah capek-capek melukis kan? (Coba nyanyi lagu Pelangi-Pelangi). Gue nggak bisa apa-apa sama kegilaan ini. Yang bisa gue lakuin sekarang adalah berhati-hati jika ada seorang cowok yang tiba-tiba mengkerlingkan matanya ke gue. Atau berhati-hati dengan mas-mas yang memakai baju pelangi. O iya, dan gue berani jamin kalo setelah ini Rainbow Cake nggak akan laku, atau setidaknya omzet menurun.



3. Masih dalam suasana Ramadan, saat ini gue lagi mangkel berat waktu sholat Tarawih. Banyaaaaaaaak banget orang-rang yang nggak mau mengisi shaf terdepan. Akibatnya, banyak orang yang nggak bisa masuk ke masjid. Bukan apa-apa, nggak ngaruh juga buat gue karena gue selalu datang awal (sombong), cuman kalo shaf nggak rapat itu juga akan mengurangi pahala kan? 

Kenapa sih nggak mau majukalo ada shaf yang kosong? Udah PW? Udah terlanjur menggelar sajadah? Gue punya pendapat kalo sebenarnya sajadah itu bisa jadi setan. Gara-gara sajadah, banyak orang nggak merapatkan barisannya, banyak orang yang nggak mau mengisi barisan yang kosong. Jadi gimana dong?


4. Saat ini, gue sedang dibingungkan oleh rokok. Gue nggak nyangka orang-orang dekat gue bisa ngerokok. Apa tiga tahun bisa merubah orang sederastis ini? Mungkin, gue baru tau dua orang, yang lain belum keliatan. Teman SD yang dulunya polos-polos sekarang udah bisa mengeluarkan asap dari mulutnya. Ini yang buat gue bingung, untuk tetap temenan sama mereka atau menjauhi mereka. Kalo tetep ketemu dan deket-deket sama mereka, cepat atau lambat gue juga akan ikutan, atau paling tidak paru-paru gue rusak karena jadi perokok pasif. Gue juga nggak bisa ngejauhin mereka gitu aja dengan bilang, "Kita nggak usah ketemu lagi! Kamu udah nggak kayak dulu lagi!" Gue benci rokok, malah temen-temen gue ngerokok. FAK!

Kalo gini nggak papa deh! Sumber : MCI

5. Saat Ini, cukup segini dulu kebingungan-kebingungan, keresahan-keresahan, kebimbangan-kebimbangan, dan ketakutan-ketakutan dari gue. Yah, karena akhir-akhir ini nggak banyak informasi yang gue terima, karena lemes puasa.

Selamat Sabtu malam! Selamat Puasa!

Saat Ini...